Sistem Pelumasan Basah: Tips untuk Memastikan Kinerja Optimal
Sistem Pelumasan Basah: Tips untuk Memastikan Kinerja Optimal

Sistem Pelumasan Basah: Tips untuk Memastikan Kinerja Optimal

Juni 22, 2024

Sistem Pelumasan Basah: Tips untuk Memastikan Kinerja Optimal

Sistem pelumasan basah adalah salah satu komponen krusial dalam mesin kendaraan yang memastikan semua bagian yang bergerak tetap dilumasi secara efektif untuk mengurangi gesekan dan keausan. Dalam dunia otomotif, efisiensi dan keandalan mesin sangat bergantung pada bagaimana sistem pelumasan berfungsi. Sistem pelumasan basah, yang sering ditemukan pada kendaraan modern, menggunakan minyak pelumas yang tersimpan di dalam bak oli mesin, di mana minyak tersebut dipompa dan didistribusikan ke berbagai komponen mesin.

Pentingnya sistem pelumasan basah tidak bisa diabaikan. Tanpa pelumasan yang memadai, mesin kendaraan dapat mengalami keausan dini, overheating, dan bahkan kerusakan serius yang memerlukan perbaikan mahal. Selain melumasi, sistem ini juga membantu mendinginkan komponen mesin, mengurangi kebisingan, dan menjaga kebersihan bagian-bagian dalam mesin dengan mengangkut partikel kotoran ke filter oli. Admin Kabar Bengkel akan membahas tentang bagaimana sistem pelumasan basah bekerja, komponen utamanya, dan pentingnya perawatan rutin untuk menjaga performa optimal mesin kendaraan Anda. Mari kita telusuri lebih jauh tentang teknologi penting ini yang menjaga mesin kendaraan beroperasi dengan lancar dan efisien.

Komponen Sistem Pelumasan Basah

sistem pelumasan basah
sistem pelumasan basah

Sistem pelumasan basah pada kendaraan bermotor dan mesin lainnya terdiri dari beberapa komponen utama yang bekerja sama untuk memastikan minyak pelumas didistribusikan ke seluruh bagian mesin yang bergerak. Berikut adalah penjelasan tentang komponen-komponen sistem pelumasan basah:

1. Oil Sump (Bak Penampung Oli)

Oil sump, atau bak penampung oli, adalah tempat penyimpanan utama untuk minyak pelumas. Komponen ini biasanya terletak di bagian bawah mesin. Fungsi utama oil sump adalah menampung minyak pelumas yang telah digunakan dan dikembalikan dari berbagai bagian mesin, serta menjaga minyak pelumas tetap tersedia untuk disirkulasikan kembali.

2. Oil Pump (Pompa Oli)

Pompa oli bertanggung jawab untuk menarik minyak pelumas dari oil sump dan memompanya ke seluruh bagian mesin. Pompa oli biasanya digerakkan oleh mesin itu sendiri, baik secara mekanis maupun melalui tekanan hidraulik. Jenis pompa yang umum digunakan adalah gear pump, rotor pump, dan vane pump.

BACA JUGA:  Aplikasi Bengkel Mobil Online Terlengkap, Coba Gratis Versi Demo

3. Oil Filter (Filter Oli)

Filter oli berfungsi untuk menyaring kotoran, partikel kecil, dan kontaminan lainnya dari minyak pelumas sebelum minyak tersebut diedarkan kembali ke mesin. Filter oli memastikan bahwa minyak pelumas yang bersirkulasi bersih dan bebas dari partikel yang dapat menyebabkan keausan pada komponen mesin.

4. Oil Galleries (Saluran Oli)

Oil galleries adalah jaringan saluran yang mengalirkan minyak pelumas dari pompa oli ke berbagai bagian mesin yang memerlukan pelumasan, seperti bantalan utama, bantalan engkol, dinding silinder, dan kepala silinder. Saluran ini memastikan minyak pelumas mencapai setiap bagian yang bergerak dalam mesin.

5. Pressure Relief Valve (Katup Pengaman Tekanan)

Pressure relief valve berfungsi untuk mengatur tekanan minyak pelumas dalam sistem. Jika tekanan minyak pelumas terlalu tinggi, katup ini akan membuka dan mengalirkan minyak kembali ke oil sump untuk mencegah kerusakan pada sistem pelumasan dan komponen mesin.

6. Oil Cooler (Pendingin Oli) – Opsional

Beberapa sistem pelumasan dilengkapi dengan oil cooler, yang berfungsi untuk mendinginkan minyak pelumas sebelum minyak tersebut kembali diedarkan ke mesin. Pendinginan ini membantu menjaga suhu minyak pelumas dalam kisaran yang optimal dan mencegah overheating.

7. Oil Pan (Bak Oli)

Oil pan adalah komponen yang menutupi bagian bawah oil sump dan seringkali berfungsi sebagai penampung tambahan untuk minyak pelumas. Dengan oil pan juga membantu dalam mengumpulkan minyak pelumas yang kembali dari mesin dan menyalurkannya ke oil sump.

8. Dipstick (Pengukur Tinggi Oli)

Dipstick adalah alat sederhana yang digunakan untuk memeriksa tingkat minyak pelumas dalam oil sump. Dengan menarik dipstick keluar dan memeriksa tanda ketinggian minyak, pengguna dapat memastikan bahwa tingkat minyak pelumas berada dalam kisaran yang aman dan optimal.

9. Breather (Ventilasi)

Breather adalah ventilasi yang memungkinkan udara masuk dan keluar dari oil sump untuk mengimbangi perubahan tekanan akibat pergerakan minyak pelumas. Ini membantu mencegah tekanan berlebihan yang dapat merusak seal dan gasket.

Komponen sistem pelumasan basah bekerja bersama-sama untuk memastikan bahwa minyak pelumas didistribusikan secara efektif ke seluruh bagian mesin yang bergerak. Dengan memastikan pelumasan yang baik, sistem ini membantu mengurangi gesekan dan keausan, mendinginkan komponen mesin, dan memperpanjang umur mesin secara keseluruhan. Perawatan yang tepat dan rutin pada setiap komponen ini sangat penting untuk menjaga kinerja optimal dari sistem pelumasan dan mesin secara keseluruhan.

Cara Kerja Sistem Pelumasan Basah

sistem pelumasan basah
sistem pelumasan basah

Sistem pelumasan basah adalah salah satu metode yang digunakan untuk menjaga komponen mesin tetap terlumasi dengan baik. Dengan sistem ini memastikan bahwa setiap bagian yang bergerak dalam mesin mendapatkan minyak pelumas yang cukup untuk mengurangi gesekan dan keausan. Berikut adalah penjelasan tentang cara kerja sistem pelumasan basah:

1. Penampungan Minyak Pelumas

Minyak pelumas disimpan di dalam bak penampung oli (oil sump) yang terletak di bagian bawah mesin. Oil sump berfungsi sebagai reservoir utama untuk minyak pelumas yang akan digunakan dalam proses pelumasan.

2. Penarikan Minyak Pelumas

Ketika mesin dihidupkan, pompa oli (oil pump) mulai bekerja. Pompa oli biasanya digerakkan oleh mesin itu sendiri melalui camshaft atau crankshaft. Pompa ini menarik minyak pelumas dari oil sump dan memompanya ke sistem pelumasan.

BACA JUGA:  Riding Thunder Bersama RORI Jelang Penutupan IIMS 2023

3. Penyaringan Minyak Pelumas

Sebelum minyak pelumas didistribusikan ke bagian-bagian mesin, minyak tersebut melewati filter oli (oil filter). Filter ini berfungsi untuk menyaring kotoran, partikel kecil, dan kontaminan lainnya dari minyak pelumas. Ini penting untuk mencegah kerusakan pada komponen mesin akibat partikel asing.

4. Distribusi Minyak Pelumas

Minyak pelumas yang telah disaring kemudian dialirkan melalui saluran-saluran oli (oil galleries). Saluran-saluran ini adalah jalur yang menghubungkan pompa oli dengan berbagai bagian mesin yang membutuhkan pelumasan, seperti bantalan utama, bantalan engkol, dinding silinder, dan kepala silinder.

5. Pelumasan Komponen Mesin

Minyak pelumas yang mencapai komponen mesin membentuk lapisan tipis (film) di antara permukaan yang bergerak. Lapisan ini mengurangi gesekan dan keausan antara komponen-komponen tersebut. Selain itu, minyak pelumas juga membantu mendinginkan komponen dengan menyerap panas yang dihasilkan dari gesekan dan membawanya kembali ke oil sump.

6. Regulasi Tekanan

Sistem pelumasan dilengkapi dengan katup pengaman tekanan (pressure relief valve) yang berfungsi untuk mengatur tekanan minyak pelumas dalam sistem. Jika tekanan terlalu tinggi, katup ini akan membuka dan mengembalikan sebagian minyak pelumas ke oil sump untuk menjaga tekanan tetap dalam batas yang aman.

7. Pendinginan Minyak Pelumas (Opsional)

Pada beberapa sistem, minyak pelumas juga melewati pendingin oli (oil cooler) sebelum kembali ke oil sump. Pendingin oli berfungsi untuk menurunkan suhu minyak pelumas sehingga dapat digunakan kembali tanpa menyebabkan overheating pada komponen mesin.

8. Siklus Ulang Minyak Pelumas

Setelah minyak pelumas telah melakukan tugasnya dalam melumasi dan mendinginkan komponen mesin, minyak tersebut kembali ke oil sump melalui gravitasi. Di dalam oil sump, minyak pelumas mengendap sementara dan siap untuk dipompa ulang melalui sistem pelumasan, mengulangi siklus pelumasan yang sama.

Sistem pelumasan basah bekerja dengan memastikan minyak pelumas didistribusikan secara efisien ke seluruh komponen mesin yang bergerak. Proses ini melibatkan penampungan, penarikan, penyaringan, distribusi, pelumasan, regulasi tekanan, dan pendinginan minyak pelumas. Dengan siklus yang berulang, sistem ini menjaga mesin tetap berfungsi dengan baik, mengurangi keausan, dan memperpanjang umur mesin. Perawatan yang tepat, seperti penggantian minyak pelumas dan filter secara rutin, sangat penting untuk menjaga kinerja optimal dari sistem pelumasan basah.

Perawatan Sistem Pelumasan Basah

sistem pelumasan basah
sistem pelumasan basah

Dengan melakukan perawatan sistem pelumasan basah sangat penting untuk memastikan mesin kendaraan atau peralatan tetap berfungsi dengan optimal dan memiliki umur panjang. Berikut adalah penjelasan tentang perawatan sistem pelumasan basah:

1. Penggantian Minyak Pelumas

Penggantian minyak pelumas adalah salah satu langkah perawatan paling penting. Minyak pelumas harus diganti secara berkala sesuai dengan rekomendasi pabrikan atau setelah mencapai jarak tempuh tertentu. Penggantian minyak pelumas yang tepat waktu akan:

  • Mengurangi gesekan dan keausan pada komponen mesin.
  • Mencegah pembentukan endapan dan lumpur di dalam mesin.
  • Menjaga efisiensi dan performa mesin.

2. Penggantian Filter Oli

Filter oli berfungsi menyaring partikel kotoran, serpihan logam, dan kontaminan lainnya dari minyak pelumas sebelum didistribusikan ke bagian mesin. Filter oli harus diganti secara berkala bersamaan dengan penggantian minyak pelumas untuk memastikan tidak ada partikel asing yang masuk ke dalam mesin.

BACA JUGA:  Pentingnya Belt CVT Mobil dalam Sistem Transmisi Mobil

3. Pemeriksaan Level Minyak Pelumas

Pemeriksaan rutin terhadap level minyak pelumas penting untuk mencegah kekurangan pelumas yang bisa menyebabkan kerusakan mesin. Pastikan level minyak pelumas selalu berada dalam batas yang direkomendasikan oleh pabrikan.

4. Pemeriksaan Kondisi Minyak Pelumas

Selain levelnya, kondisi minyak pelumas juga harus diperiksa. Perhatikan warna dan kekentalan minyak pelumas:

  • Minyak pelumas yang terlalu gelap atau berbau gosong mungkin menandakan kontaminasi atau overheat.
  • Minyak yang terlalu encer atau berbusa bisa menandakan adanya masalah dengan sistem pelumasan.

5. Pemeriksaan dan Penggantian Komponen

Komponen-komponen dalam sistem pelumasan seperti pompa oli, katup pengaman tekanan, dan pendingin oli (jika ada) harus diperiksa secara berkala untuk memastikan mereka bekerja dengan baik. Jika ditemukan kerusakan atau keausan, komponen tersebut harus segera diganti.

6. Pembersihan Sistem Pelumasan

Membersihkan sistem pelumasan dapat membantu menghilangkan endapan atau lumpur yang mungkin terbentuk di dalam mesin. Ini bisa dilakukan dengan menggunakan produk pembersih khusus untuk sistem pelumasan sebelum mengganti minyak pelumas.

7. Penggunaan Minyak Pelumas yang Sesuai

Gunakan minyak pelumas yang direkomendasikan oleh pabrikan kendaraan atau peralatan. Menggunakan jenis dan kekentalan minyak pelumas yang tepat sangat penting untuk kinerja optimal sistem pelumasan.

8. Pemeriksaan Kebocoran

Periksa secara rutin apakah ada kebocoran pada sistem pelumasan, termasuk seal dan gasket. Kebocoran minyak pelumas bisa menyebabkan berkurangnya jumlah pelumas dalam sistem dan menimbulkan kerusakan pada mesin.

9. Pengujian Tekanan Minyak Pelumas

Memeriksa tekanan minyak pelumas menggunakan alat pengukur tekanan (oil pressure gauge) dapat membantu mendeteksi masalah pada pompa oli atau penyumbatan dalam sistem pelumasan. Tekanan yang terlalu rendah atau terlalu tinggi bisa menandakan masalah yang memerlukan perhatian segera.

10. Pelumasan Tambahan

Beberapa komponen mesin mungkin memerlukan pelumasan tambahan secara manual, terutama pada mesin-mesin tua atau khusus. Pastikan semua titik pelumasan mendapatkan minyak pelumas yang cukup.

Perawatan yang tepat terhadap sistem pelumasan basah sangat penting untuk menjaga performa mesin, mengurangi risiko kerusakan, dan memperpanjang umur kendaraan atau peralatan. Dengan melakukan penggantian minyak pelumas dan filter secara rutin, memeriksa level dan kondisi minyak pelumas, serta memantau komponen sistem, Anda dapat memastikan sistem pelumasan bekerja secara optimal dan melindungi mesin dari keausan dan kerusakan.

Kesimpulan

Sistem pelumasan basah adalah elemen vital yang memastikan mesin kendaraan berfungsi dengan lancar dan efisien. Dengan kemampuan untuk mengurangi gesekan, mendinginkan komponen mesin, serta menjaga kebersihan internal, sistem ini memainkan peran kunci dalam memperpanjang umur dan kinerja mesin. Tanpa pelumasan yang memadai, mesin dapat mengalami kerusakan serius yang berdampak pada biaya perbaikan dan efisiensi operasional kendaraan.

Pentingnya perawatan rutin pada sistem pelumasan basah tidak bisa diabaikan. Mengganti oli secara berkala, memeriksa level oli, dan memastikan tidak ada kebocoran adalah langkah-langkah sederhana namun penting untuk menjaga sistem pelumasan berfungsi optimal. Dengan perawatan yang tepat, sistem pelumasan basah akan terus memberikan perlindungan yang dibutuhkan oleh mesin, memastikan kendaraan Anda tetap beroperasi dalam kondisi terbaiknya dan membantu menghindari kerusakan yang tidak diinginkan.

Add a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Recent Posts

About Us

Torque
Torque
Blog Editor

Menulis bukan sekedar hoby, tapi menjadikan tulisan ada di halaman #1 pencarian Google (SERP) merupakah sesuatu yang tidak dapat dinilai dengan apapun. Karena menjadi yang terbaik adalah sebuah keinginan bukan cita-cita yang bisa dicapai hanya dengan rebahan.

Business Partner

Listing Terbaru

Bengkel Nawilis Ban Bogor, Spesialis Spooring Balancing
Hubungi Kami
General Service
Specialist

Newsletter

Subscribe newsletter kabar bengkel untuk mendapatkan informasi diskon produk dan artikel baru kami

Cari bengkel mobil terdekat di kota mu kini lebih mudah dengan situs kabarbengkel.com, pilih jaringan bengkel di sini dan nikmati pengalaman servis yang lebih baik dengan berbagai dukungan dari bengkel ternama dan modern di kota mu.
Open Chat
1
Kabar Bengkel Dotcom
Hallo Kak 👋
Ada yang bisa kami bantu?